Antibodi-adalah-definisi-fungsi-sifat-mode-operasi-tipe
Pendidikan

Antibodi adalah: definisi, fungsi, sifat, mode operasi, tipe

Definisi antibodi
Buka baca cepat

Antibodi adalah zat yang dibuat oleh tubuh, terbuat dari protein darah gamma globulin, dan digunakan oleh sistem kekebalan untuk mengidentifikasi dan menetralkan benda asing seperti bakteri dan virus. Mereka melindungi dan melawan infeksi dan bebas penyakit dari radikal di dalam tubuh.
Fungsi antibodi

Antibodi-adalah-definisi-fungsi-sifat-mode-operasi-tipe

Antibodi memiliki kemampuan untuk mengenali dan mengikat atau mengikat antigen yang diketahui dapat menyebabkan penyakit pada tubuh. Begitu terdeteksi dan menempel pada antigen, zat antibodi selalu bertindak sebagai penanda kemudian mengirimkan sinyal ke sel darah putih lain untuk menyerang zat asing tersebut.
Sifat antibodi

Antibodi memiliki sifat-sifat sebagai berikut, antara lain:

Diproduksi dalam sistem retikuloendrothelial (RES) seperti sumsum tulang, kelenjar getah bening, hati dan lain-lain yang cocok untuk pembentukan sel darah putih.
Memiliki sifat yang tidak tahan terhadap sinar matahari (insulasi termal). Oleh karena itu, zat antibodi yang dibekukan harus disimpan di lemari es dan tidak terkena sinar matahari langsung.
Dapat diimplementasikan dengan antigen khusus seperti gembok dengan gembok.
Larut dalam darah (sel plasma)
Terdiri dari zat yang mengikat gamma globulin

Baca lebih lanjut: Gout

Selain sifat-sifat di atas, terdapat beberapa sifat antibodi jika dinilai terhadap

cara kerja masing-masing jenis antibodi. Sifat antibodi meliputi:

Antibodi presipirin dengan sifat karakteristik menyimpan zat asing seperti bakteri, virus dan lain-lain.
Antibodi lisin yang mengandung alga lisin dan menghancurkan zat asing yang menembus.
Opsonin Sifat opsopnin ini terdapat pada antibodi yang dapat merangsang serangan leukosis pada antigen yang masuk.
Aglutinin Aglutinin adalah antibodi karakteristik yang mengeluarkan antigen, aglutinogen, dan zat asing lainnya.

Bagaimana antibodi bekerja

Antibodi menghancurkan antigen dengan beberapa cara, yaitu melalui netralisasi, deposisi, adhesi, dan aktivasi protein komplemen. Berikut ini penjelasan tentang bagaimana antibodi berikatan dengan antigen

Antibodi penetral menetralkan racun atau racun yang diproduksi oleh bakteri (antigen) dan menjadikannya tidak berbahaya sehingga dapat dikeluarkan dari tubuh melalui tubulus ginjal.
Presipitasi antibodi (presipitasi) mengendapkan molekul antigen dengan membentuk gumpalan yang tidak larut. Dalam bentuk ini, antigen dapat diserap, dicerna dan dibuat tidak berbahaya oleh sel fagosit.
Antibodi tersebut mengikat sel mikroorganisme (antigen) berupa opsonin sehingga antigen tersebut dapat difagositosis dan dihancurkan oleh neutrofil.
Aktivasi protein komplemen antibodi bekerja dengan protein komplemen plasma, menempel pada dinding sel antigen dan mengidentifikasinya untuk sel T.

Struktur antibodi

Struktur dasar antibodi sebenarnya adalah molekul protein berbentuk huruf Y yang memiliki dua rantai berat polipeptida dan dua rantai ringan polipeptida. Setiap antibodi memiliki dua rantai atas dengan fungsi pengikatan antigen. Rantai ini memungkinkan antibodi untuk mengikat tubuh antigen. Sedangkan antibodi di rantai bagian bawah berfungsi untuk menentukan bahwa antibodi dapat berikatan dengan antigen. Rantai ini memungkinkan antibodi untuk mengatur dan menstimulasi respons imun yang sesuai.
Baca lebih lanjut: Membaca Cepat

Jenis Antibodi

Di bawah ini adalah beberapa jenis antibodi, di antaranya:
1. Immunoglobulin G (IgG)

Imunoglobulin G (IgG)

Antibodi IgG adalah jenis antibodi yang paling sering ditemukan dalam darah dan cairan tubuh lainnya. Antibodi ini melindungi Anda dari infeksi dengan “mengingat” kuman yang pernah Anda tangani sebelumnya. Saat kuman kembali, sistem kekebalan Anda akan menyerangnya. Antibodi IgG jenis ini memiliki pengaruh yang kuat terhadap pertahanan tubuh terhadap bakteri dan virus serta menetralkan asam yang terkandung dalam antigen racun. Selain itu, antibodi IgG memiliki kemampuan khusus untuk menembus sel dan menyelinap di antara mereka, menghilangkan bakteri yang menyerang sel dan kulit. Antibodi jenis ini juga dapat menembus plasenta ibu hamil untuk melindungi janin dari kemungkinan infeksi. Ini adalah satu-satunya imunoglobin yang dapat melewati plasenta.
2. Imunoglobulin A (IgA)

Imunoglobulin A (IgA)

Imunoglobulin A biasanya ditemukan di dalam tubuh, termasuk keringat, air mata, air liur, darah, kantung udara, lendir, cairan lambung, dan sekresi usus. dan membantu pembentukan kekebalan pasif pada bayi. Ini karena sifat yang sama seperti pada bakteri

 

LIHAT JUGA :

https://teknologia.co.id/
https://butikjersey.co.id/
https://kabarna.id/
https://manjakani.co.id/
https://sewamobilbali.co.id/
https://deevalemon.co.id/
https://cipaganti.co.id/
https://pulauseribumurah.com/
https://pss-sleman.co.id/
https://mitranet.co.id/